Home Sosial Tinjau Banjir Kota Pekalongan, Danrem 071/Wijayakusuma Minta Segera Lakukan Mitigasi Bencana Alam

Tinjau Banjir Kota Pekalongan, Danrem 071/Wijayakusuma Minta Segera Lakukan Mitigasi Bencana Alam

by admin
0 views

Pekalongan : radarpublik.net – Komandan Korem 071/Wijayakusuma Kolonel Inf Dwi Lagan Safrudin, S.I.P., mengambil langkah cepat dalam penanganan dampak banjir di Kota Pekalongan dengan meninjau secara langsung banjir yang terjadi di 4 wilayah Kecamatan di Kota Pekalongan, Minggu (7/2/2021).

Diketahui, banjir yang terjadi di wilayah Kota Pekalongan diakibatkan hujan dengan intensitas tinggi pada Jumat (5/2/2021), menggenangi sejumlah wilayah diantaranya di Kecamatan Pekalongan Selatan di Kelurahan Banyuurip, Kecamatan Pekalongan Barat di Kelurahan Tirto, Pasirsari dan Kramatsari, Kecamatan Pekalongan Utara di Panjang, dan Krapyak. Di Kecamatan Pekalongan Timur di wilayah Poncol dan Klego dengan ketinggian air mencapai 80-120 cm, mengakibatkan seribu orang lebih terdampak banjir.

Dalam tinjauannya, Kolonel Dwi Lagan menyampaikan kunjungannya tersebut guna untuk melihat sejauh mana kondisi banjir saat ini di Kota Pekalongan dan untuk melihat sejauh mana penanganan dampak banjir kepada masyarakat terdampak.

Dikatakan Danrem, dalam bencana alam ini, Kodim 0710/Pekalongan untuk segera mengambil langkah mitigasi dan juga evaluasi secara komprehensif bersama segenap unsur di Kota Pekalongan dalam mengatasi banjir tersebut. “Kita harus segera melakukan proses mitigasi sekaligus evaluasi secara lebih komprehensif,” tegas Kolonel Dwi Lagan saat meninjau banjir.

“Ada beberapa titik banjir masih menggenangi pemukiman masyarakat di Kota Pekalongan, namun dengan kesigapan Kodim 0710/Pekalongan beserta Pemerintah Kota Pekalongan, Polres, BPBD beserta unsur terkait lainnya, dapat diantisipasi kemungkinan yang timbul dari dampak banjir ini. Alhamdulillah, aparat Forkopimda telah bekerjasama secara sinergi beserta segenap unsur lainnya, tanggap akan kesulitan warga dan membantu menyediakan bekal pada masyarakat terdampak”, terangnya.

Kolonel Lagan menambahkan, bahwa sesungguhnya peringatan intensitas hujan yang tinggi telah disampaikan oleh BMKG secara kontinyu. Sementara kondisi wilayah Kota Pekalongan yang relatif datar berpotensi tergenang air saat terjadinya banjir kali ini.

Dikatakannya, BMKG memang telah menyampaikan bahwa di sebagian besar wilayah di Indonesia terjadi hujan dengan intensitas tinggi, ini bisa mencapai puncaknya sampai bulan Februari. Karenanya, dengan melihat hal seperti itu, kita harus dapat mengantisipasinya”, urainya.

Lebih lanjut dijelaskan, pihaknya akan segera melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait termasuk dengan Pemerintah Kota Pekalongan beserta segenap unsurnya.

Related Articles

Tinggalkan Balasan